Pengertian Investasi Reksadana: Mengenal Jenis - Jenis, Keuntungan & Risikonya - Agung Malang - Berita Dunia Seputar Teknologi & Informasi

Pengertian Investasi Reksadana: Mengenal Jenis - Jenis, Keuntungan & Risikonya

Reksadana adalah salah satu investasi alternatif bagi investor, terutama investor kecil dan investor yang tidak memiliki banyak waktu dan keahlian untuk menghitung risiko investasi mereka.

Reksadana dirancang sebagai sarana untuk mengumpulkan dana dari orang -orang yang memiliki modal, memiliki keinginan untuk berinvestasi, tetapi hanya memiliki waktu dan pengetahuan yang terbatas.

Selain itu, reksa dana juga diharapkan untuk meningkatkan peran investor lokal untuk berinvestasi di pasar modal Indonesia.

Secara umum, reksa dana ditafsirkan sebagai forum yang digunakan untuk mengumpulkan dana dari komunitas investor untuk diinvestasikan lebih lanjut dalam portofolio sekuritas oleh manajer investasi.

Ada tiga hal yang terkait dengan definisi, yaitu, pertama, keberadaan dana dari komunitas investor. Kedua, dana diinvestasikan dalam portofolio sekuritas, dan ketiga, dana dikelola oleh manajer investasi.

Dengan demikian, dana yang terkandung dalam reksa dana adalah dana dengan investor, sedangkan manajer investasi adalah mereka yang dipercaya untuk mengelola dana ini.

Jenis Reksa Dana

Secara umum, jenis reksa dana dibagi menjadi empat reksa dana pasar uang, pendapatan tetap, campuran dan saham.

1. Reksadana Pasar Uang ( Money Market Fund )

Reksa dana Pasar Uang adalah jenis reksa dana yang berinvestasi dalam jenis instrumen investasi pasar uang dengan periode jatuh tempo kurang dari satu tahun.

Bentuk instrumen investasi dapat dalam bentuk deposito waktu (setoran waktu), sertifikat deposito (sertifikat deposito), sertifikat Bank Indonesia (SBI), sekuritas pasar uang (SBPU) dan berbagai jenis instrumen investasi pasar uang lainnya.

Tujuannya adalah untuk mempertahankan likuiditas dan pemeliharaan modal. Risiko relatif terendah dibandingkan dengan jenis reksa dana lainnya.

2. Reksa dana pendapatan tetap

Reksa dana pendapatan tetap adalah jenis reksa dana yang menginvestasikan setidaknya 80 persen dari asetnya dalam bentuk hutang atau efek obligasi.

Tujuannya adalah untuk menghasilkan laju pengembalian yang stabil. Risikonya relatif lebih besar dari reksa dana pasar uang.

3. Reksa Dana Campuran ( Balance Mutual Fund )

Reksa dana campuran adalah jenis reksa dana yang mengalokasikan dana investasinya dalam berbagai portofolio. Instrumen investasi dapat dalam bentuk saham dan dikombinasikan dengan obligasi.

Tujuannya adalah untuk pertumbuhan harga dan pendapatan. Risiko reksa dana campuran moderat dengan tingkat pengembalian yang relatif lebih tinggi daripada reksadana pendapatan tetap.

4. Dana Ekuitas ( Equity Fund )

Reksadana saham adalah jenis reksa dana yang menginvestasikan setidaknya 80 persen dari asetnya dalam bentuk efek ekuitas.

Tujuannya adalah untuk pertumbuhan harga atau unit saham dalam jangka panjang. Risikonya relatif lebih tinggi dari reksadana pasar uang dan reksadana pendapatan tetap, tetapi memiliki potensi pengembalian tertinggi.

Baca Juga: Apa itu Verifikasi KYC di Bank ?

5. Reksa dana indeks

Reksa dana indeks (dana indeks) adalah reksa dana dengan portofolio investasi mengacu pada indeks tertentu. Indeks ini juga digunakan sebagai referensi untuk kinerja reksa dana indeks. Manajer investasi dapat menggunakan indeks saham atau indeks obligasi untuk mengkompilasi jenis reksa dana ini. Misalnya, manajer investasi memilih indeks LQ 45 yang berisi 45 saham cair di bursa, sehingga isi reksa dana indeks adalah imitasi saham dalam LQ 45. Strategi pengelolaan reksadana indeks berbeda dari strategi reksadana saham reksial saham . Manajer investasi melakukan strategi pasif, hanya membeli saham dan kemudian menyimpannya. Diharapkan bahwa pengembalian reksa dana tidak jauh berbeda dari indeks referensi. Sementara strategi reksa dana saham adalah strategi aktif, seringkali transaksi dalam membeli dan menjual saham dan bertujuan untuk mengalahkan indeks. Reksa dana indeks ditawarkan terus menerus, bukan dalam periode tertentu seperti reksa dana yang dilindungi.

6. Reksa dana sektor rill

Selain menempatkan dana investasi pada aset kertas, manajer investasi juga dapat menempatkan dana investasi di sektor nyata. Oleh karena itu, ada beberapa jenis reksadana sektor nyata seperti reksadana partisipasi terbatas (RDPT), dana investasi real estat (DIRE) dan kontrak investasi kolektif dari efek aset (Kik-EBA).

7. Reksa dana Penyertaan terbatas

Selain menempatkan dana investasi di atas kertas aset, ada juga reksa dana yang menempatkan dana investasi di sektor nyata dalam bentuk proyek, yaitu reksa dana partisipasi terbatas (RDPT). RPDT adalah wadah yang digunakan untuk mengumpulkan dana dari investor profesional. Manajer investasi menginvestasikan dana dalam portofolio yang terkait langsung dengan proyek sektor nyata seperti pengembangan infrastruktur. Investasi RPDT minimum mencapai Miliran, sekitar RP. 5 miliar. Investor profesional adalah investor yang memiliki kemampuan untuk membeli unit investasi dan melakukan analisis risiko RDPT. Berbeda dengan reksadana umum yang ditawarkan kepada publik, RPDT maksimum hanya dapat dimiliki oleh 50 investor.

8. Reksa Dana Obligasi

Berisi surat utang baik perusahaan maupun negara bagian. Risikonya lebih rendah dari reksa dana dan reksa dana campuran. Untuk tujuan keuangan dan rencana dalam 3 tahun, reksa dana obligasi adalah instrumen yang paling cocok.

9. Reksa dana Syariah

Dalam reksa dana Syariah, instrumen dan mekanisme tidak boleh bertentangan dengan prinsip -prinsip Syariah. Antara lain tidak menempatkan dana investasi di sektor industri yang berisi riba seperti sektor perbankan atau industri penghasil minuman keras.

Selain itu, investasi Islam juga tidak hanya mengejar keuntungan tetapi juga investasi tanggung jawab sosial, sehingga investasi juga bertanggung jawab untuk sosial. Secara umum, investor yang memiliki tanggung jawab sosial menghormati praktik tanggung jawab sosial perusahaan seperti lingkungan, perusahaan yang tidak mendiskriminasi dan lainnya.

Investasi Syariah juga melalui proses penyaringan, sementara konvensional tidak. Proses penyaringan ini dilakukan untuk menyaring saham, obligasi atau instrumen investasi untuk benar -benar sesuai dengan prinsip -prinsip Syariah. Produk Syariah juga diawasi oleh Dewan Pengawas Syariah, produk konvensional tidak. Dalam berinvestasi, kadang -kadang produk Syariah tidak menghindari elemen non -sharia. Untuk menghindari hal ini, produk Syariah juga menjalani proses pemurnian atau pembersihan. Dana yang dianggap tidak sesuai dengan Syariah seperti bunga bank, disumbangkan ke pihak lain.

Keuntungan berinvestasi dalam reksa dana

Investasi reksa dana membawa berbagai peluang laba. Investor reksa dana dapat mendiversifikasi investasi tanpa harus memiliki modal besar.

Misalnya, investor dengan dana terbatas dapat memiliki portofolio obligasi, yang tidak mungkin dimiliki jika investor tidak memiliki dana besar.

Melalui reksa dana, sejumlah besar dana akan dikumpulkan sehingga manajer investasi dapat mendiversifikasi produk investasi di pasar modal dan di pasar uang.

Dengan kata lain, investasi dilakukan pada berbagai produk investasi seperti saham, obligasi, deposito, sesuai dengan kebijakan masing -masing jenis reksa dana yang dikelola.

Bahkan melalui reksa dana, bahkan investor biasa dapat merasakan manisnya berinvestasi di pasar modal.

Seperti berinvestasi dalam saham, dalam hal menentukan saham apa yang akan dikumpulkan bukanlah pekerjaan yang mudah. Ini membutuhkan pengetahuan dan keahlian khusus yang tidak semua investor memilikinya.

Dengan berinvestasi dalam reksa dana, bahkan investor tidak perlu repot -repot memantau kinerja investasi mereka. Karena, ini telah ditangani oleh manajer investasi profesional yang berpengalaman dalam hal manajemen dana.

Risiko berinvestasi dalam reksa dana

Seperti wadah investasi lainnya, selain membawa berbagai peluang laba, reksadana juga mengandung berbagai peluang risiko.

Misalnya, risiko berkurangnya nilai unit partisipasi. Risiko yang dipengaruhi oleh penurunan harga dari efek saham, obligasi, atau sekuritas lain yang termasuk dalam portofolio reksa dana dapat diminimalkan oleh manajer investasi (sebagai manajer) dengan prinsip diversifikasi yang diterapkan.

Risiko likuiditas adalah risiko yang melibatkan kesulitan yang dihadapi oleh manajer investasi jika sebagian besar investor reksa dana menebus unit yang mereka miliki.

Kondisi seperti ini dapat memiliki kesempatan untuk membuat manajer investasi sulit dalam memberikan uang tunai pada penebusan.

Baca Juga: Apa Saja ? Kekurangan Dan Kelebihan Deposito Bank

DISCLAIMER

Semua data investasi dan kinerja investasi yang tercantum dalam artikel ini tidak dapat digunakan sebagai jaminan dasar perhitungan untuk membeli atau menjual efek. Data adalah catatan kinerja berdasarkan data historis dan bukan jaminan kinerja efek di masa depan. Investasi melalui reksa dana mengandung risiko. Investor diharuskan membaca dan memahami prospektus sebelum memutuskan untuk berinvestasi melalui reksa dana.

Belum ada Komentar untuk "Pengertian Investasi Reksadana: Mengenal Jenis - Jenis, Keuntungan & Risikonya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close