Lulusan Baru: Apa kesalahan yang sering dilakukan fresh graduate ? - Agung Malang - Berita Dunia Seputar Teknologi & Informasi

Lulusan Baru: Apa kesalahan yang sering dilakukan fresh graduate ?

Dalam sesi kelulusan lulusan lulusan universitas yang terkenal dapat merayakannya dengan bahagia dan hidup, tetapi jangan lupa bahwa setelah lulus dari perguruan tinggi kita menjadi lulusan baru yang siap untuk melangkah ke dunia kerja. Mereka yang sudah memiliki pengalaman kerja banyak yang diberhentikan, terutama lulusan baru dari kemarin sore?



Menemukan pekerjaan tahun ini memang sulit dan sulit, maksud saya sulit untuk lulus dari perguruan tinggi tetapi jangan menguasai keterampilan yang dibutuhkan di dunia kerja, misalnya, lulusan keluarga yang bekerja di PT karena sistemnya adalah kekerabatan (saat melamar di sana adalah Opsi untuk memasukkan kartu karyawan jika ada salah satu keluarga yang bekerja di sana) seperti dapat dinegosiasikan dengan biaya masuk pekerjaan xxxx

Karena ada banyak aplikasi di sana -sini dan belum mendapatkan panggilan wawancara, cobalah untuk memahami beberapa kesalahan lulusan baru berikut saat melamar pekerjaan;

1. Awalnya Pilih Lowongan Pekerjaan

Sebagian besar lulusan baru menanggung harapan keluarga untuk segera mendapatkan pekerjaan.

Melamar pekerjaan tanpa memahami persyaratan dan jenis pekerjaan yang diterapkan adalah kesalahan fatal.

Pekerjaan yang akan diusulkan harus sesuai dengan latar belakang pendidikan dan kebutuhan perusahaan sehingga keterampilan Anda benar -benar dihargai, bukan hal penting untuk mendapatkan pekerjaan terlebih dahulu, setelah itu jika Anda lelah mengundurkan diri ... Ini bukan hal yang mudah!

Beberapa jenis pekerjaan mengikat, misalnya admin gudang harus memegang ijazah asli dan bekerja di sana setidaknya 3 tahun .... maka pekerjaan programmer juga terikat oleh perjanjian kerja yang disaksikan oleh notaris selama 3 tahun

Jangan biarkan setelah diterima untuk bekerja, benar -benar terasa seperti terjebak, sehingga tidak dapat dimaksimalkan di tempat kerja. Lebih buruk lagi jika itu melanggar perjanjian kerja, denda nominal adalah antara puluhan hingga ratusan juta

Saya dulu melamar sebagai programmer, dengan perjanjian kerja yang disaksikan oleh notaris minimum untuk 5 dan tentu saja saya juga didanai oleh kursus untuk memperdalam pengetahuan pemrograman saya. Seperti kita pergi ke sekolah, lalu dapatkan pesanan proyek langsung dari klien. Jika saya tidak salah, denda hampir 100 juta untuk mengubah biaya pendidikan selama 5 tahun.

Untungnya saya menolak hehe, saya tidak membayangkan siang dan malam, itu dihantui oleh tenggat waktu untuk memoding, meskipun pembayarannya besar (jika lepas) sementara jika saya bergabung dengan yang paling Umr + sedikit bonus orang bonus kecil orang bonus kecil

2. Tidak merencanakan karier di depan

Ketika liburan hanya mencari info pariwisata di sana -sini untuk merencanakan tempat -tempat yang ingin Anda kunjungi, sedangkan untuk rencana hidup masa depan hanya mengalir seperti air tanpa rencana?

Contoh pekerjaan di PT B1 $ 1 dengan gaji UMR dikurangi oleh kontribusi BPJS. Bekerja di bagian lab, periode kerja gaji ke -10 hanya sebanyak itu. Tidak ada rencana untuk mengembangkan pencapaian sehingga mereka mendapatkan promosi atau mendapatkan tawaran pekerjaan yang lebih baik?

Memiliki perencanaan karir yang sangat penting untuk membantu Anda fokus pada pengembangan keterampilan dan pengetahuan. Jika hidup tanpa rencana, masa depan tidak jelas. Jika dalam PHK, itu hilang dan hidup tanpa arah tujuan

3. Meremehkan Kondisi Kesehatan
Sebagian besar lulusan baru masih muda dan secara aktif mengambil pekerjaan tambahan untuk lupa makan dan minum, itu terjadi pada beberapa teman saya yang bekerja di kota -kota besar dengan pendapatan mencolok. Alih -alih mengumpulkan banyak uang tetapi karena kebiasaan menunda makan, makanan ringan junk food dan minum manis setiap hari dengan tahu di tempat kerja

Setelah dibawa ke rumah sakit, telah didiagnosis dengan gejala sihir akut dan diabetes meskipun Anda masih muda, Anda tahu, sekarang kembali ke desa.

Mag makan tidak teratur segera berulang, minum es bercampur dengan manis sedikit pusing, posisi yang dia tempati saat bekerja di perusahaan pertama kali dalam hitungan hari telah digantikan oleh orang lain

Penghematan digunakan untuk perawatan. Tetapi roda kehidupan terus berputar, semoga dengan keterampilannya dapat membuka peluang bisnis baru di desa 🙌

4. CV Tidak Sesuai Aturan

Dalam membuat CV ada beberapa aturan/aturan tentang cara membuat CV yang baik dan benar sehingga file aplikasi yang dikirim tidak dibuang ke tempat sampah oleh HRD.

Banyak hal perlu dipertimbangkan ketika membuat CV karena isi CV menjelaskan pengalaman kerja, keahlian dan kepribadian pelamar.

Jika CV dianggap tidak menarik oleh HRD, informasi tentang diri Anda tidak akan dibaca. Karena menulis, riwayat pekerjaan harus disortir dari yang terbaru ke yang terpanjang, jangan terbalik! Lalu ada aturan lain dalam pemilihan foto profil yang jelas, jangan memakai topeng!

Kesalahan fatal lainnya mungkin tidak menjelaskan keahlian yang sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh perusahaan dalam lowongan. Apa yang dicari oleh desain grafis tetapi dalam keahlian tertulis CV "dapat mengoperasikan Microsoft Word, Excel" apalagi lulusan Sarjana, Sekolah Dasar Kelas 3 Saudara Tetangga Saya juga mahir menggunakan Office 😆

5. Jangan hanya mengandalkan situs pekerjaan online

Di masa lalu, jika Anda ingin mencari informasi pekerjaan, Anda harus membeli majalah/koran dan melihat iklan rahasia khusus. Jika sekarang hampir setiap bulan harus ada pekerjaan pameran, pekerjaan online di situs lepas tersebar, ada juga banyak situs pencari kerja

Media disosial terlalu banyak posting pekerjaan, kemudian di Kelurahan Mading juga selalu diperbarui. Jika Anda ingin mendapatkan pekerjaan dengan cepat, Anda dapat memposting di grup alumni sekolah

6. Tidak berinvestasi

Jika telah menjadi lulusan baru, rasanya malu 😣 Masih meminta uang saku dengan orang tua, meskipun waktunya masih di perguruan tinggi kami biasa meminta uang gas dan membeli kuota internet.

Periode kuliah sebenarnya sangat cocok untuk digunakan untuk berinvestasi sehingga ketika lulus dari perguruan tinggi kami sudah memiliki modal untuk membuka bisnis atau modal untuk mengurus file aplikasi pekerjaan.

Tidak dapat dipungkiri bahwa beberapa pekerjaan yang melibatkan orang dalam harus memiliki biaya. Misalnya petugas keamanan dengan perpanjangan kontrak tahunan dan gaji UMR saja harus membayar untuk mengisi slot pekerja keamanan di PT.

Meskipun tidak semuanya, tetapi praktik semacam ini terjadi di sekitar hidup kita. Ini juga bisa berupa uang investasi untuk biaya kursus untuk mendapatkan sertifikat tertentu yang dapat digunakan untuk mengajukan pekerjaan.

Jadi sedikit saran dari pekerja kantor yang telah menganggur selama 1 tahun di rumah karena mereka asyik dalam blogging, ternyata lebih baik bekerja + blogging daripada blogging di rumah hehe

Itu saja dan Terima Kasih....

Belum ada Komentar untuk "Lulusan Baru: Apa kesalahan yang sering dilakukan fresh graduate ?"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close